Jangan Lupa Like Ya?


×

Powered By Pen Quran and Produk Muslim Islami


Anda sedang berada di:
Keranjang belanja
0 item produk
Total: Rp. 0
Customer Service

• Cs Pen Quran 1

• Cs Pen Quran 2

Global Rank
Sosial Media
Selasa, 04 Desember 2012 - 00:13:45 WIB
Cara Mencintai Al- Quran
Diposting oleh : Pen Quran
Kategori: Al-quran - Dibaca: 446 kali


Cara  Mencintai Al- Qur’an

Al-Qur’ān adalah kitab suci agama Islam. Umat Islam percaya bahwa Al-Qur'an merupakan puncak dan penutup wahyu Allah yang diperuntukkan bagi manusia, dan bagian dari rukun iman, yang disampaikan kepada Nabi Muhamad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, melalui perantaraan Malaikat Jibril. Dan sebagai wahyu pertama yang diterima oleh Rasulullah SAW adalah sebagaimana yang terdapat dalam surat Al-'Alaq ayat 1-5

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam.”

Adapun menurut istilah Al-Qur’an berarti: “Kalam Allah yang merupakan mu’jizat yang diturunkan kepada nabi Muhammad, yang disampaikan secara mutawatir dan membacanya adalah ibadah”.

Qara’a” memiliki arti mengumpulkan dan menghimpun. Qira’ah berarti merangkai huruf-huruf dan kata-kata satu dengan yang lainnya dalam satu ungkapan kata yang teratur. Al Qur’an asalnya sama dengan qira’ah, yaitu akar kata (masdar-infinitif) dari qara’a, qira’atan wa qur’anan.

Al-Qur’an adalah tali Allah yang Maha kokoh, nurNya yang menerangkan, obatNya yang bermanfaat, pemeliharaan bagi orang yang berpegang dengan dia dan kelepasan bagi orang yang mengikutinya. Jika ia bengkok maka Al-Qur’anlah yang meluruskan. Jika ia menyeleweng maka Al-Qur’anlah yang membetulkan. Tidak akan habis-habis keajaibannya dan tidak akan berkurang kemuliaan dan keagungannya, sepanjang masa, meskipun banyak kaum munafik yang mencoba memalsukannya. Orang yang mencintai Al-Qur’an dan memuliakannya, apalagi sampai ada minat dan kemauan untuk menghafalkannya, maka Allah akan mengangkat derajat orang tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan para hambaNya yang lain.

Rasulullah bercerita : Pada malam aku diisra’kan, aku mendengar Allah berfirman : “Wahai Muhammad, suruhlah umatmu memuliakan tiga orang : orang tua, orang alim dan penghafal Al-Qur’an. Ya Muhammad, peringatkan mereka jangan sampai membikin marah orang-orang itu atau meremehkan mereka, karena sesungguhnya Aku sangat murka terhadap orang yang membikin mereka marah. Ya Muhammad, ahli Al-Qur’an adalah keluargaKu, Aku letakkan mereka ada di sisimu di dunia ini, sebagai penghormatan kepada penghuninya dan sekiranya Al-Qur’an itu tidak terpelihara dalam hati mereka, niscaya dunia dan seisinya ini telah binasa. Ya Muhammad, para penghafal Al-Qur’an tak di siksa dan tak dihisab pada hari kiamat. Ya Muhammad, apabila seorang penghafal Al-Qur’an meninggal dunia, maka ia ditangisi oleh seluruh langitKu, bumiKu dan para malaikatKu. Ya Muhammad, sesungguhnya surga itu rindu kepada tiga orang : Engkau sendiri, dua sahabatmu, Abu Bakar dan Umar ra. serta para penghafal Al-Qur’an” (Dari al-Mau’izhatul Hasanah).

Demikianlah, bahwa keberkahan dari Al-Qur’n melebar kemana-mana. Karena bukan hanya yang menghafal atau membaca saja yang mendapat keutamaan, tetapi orang yang mendengarkannya pun mendapat keutamaan. Abu Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa yang mendengarkan bacaan suatu ayat dari Al-Qur’an, maka ditulis kebaikan yang berlipat ganda. Dan barangsiapa yang membaca suatu ayat dari kitabullah ini, maka akan menjadi cahaya kelak di hari kiamat”. (HR. Ahmad).

Ada beberapa hadits Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam terkait Al Qur’an. Nabi pernah bersabda: “Khairukum man ta’allamal qur’an wa ‘allamahu” (sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkannya). Di kesempatan lain, beliau menyuruh kita untuk selalu membaca Al Qur’an: “Iqra’ul qur’ana fa innahu saya’ti yaumal qiyamati syafi’an li ashabih” (bacalah Al Qur’an itu, karena ia kelak akan datang di Hari Kiamat sebagai penolong bagi para sahabatnya -sahabat Al Qur’an-). Dua riwayat ini shahih semua. Riwayat pertama menjelaskan kedudukan orang-orang yang selalu belajar-mengajar Al Qur’an. Riwayat kedua menjelaskan, bahwa Al Qur’an kelak akan menjadi SYAFAAT (penolong) bagi para pecintanya.

Dalam riwayat lain, seorang sahabat pernah bertanya kepada Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam: “Bilakah terjadi Hari Kiamat?” Nabi tidak langsung menjawab, tetapi beliau malah berkata: “Apa yang engkau telah siapkan untuk menghadapi Hari Kiamat?” Kemudian sahabat itu berkata: “Aku mencintai Allah dan Rasul-Nya.” (Maksudnya, persiapan yang dia miliki untuk menghadapi Hari Kiamat ialah dengan mencintai Allah dan Rasul-Nya). Lalu Nabi berkata, “Al mar’u ma’a man ahabbu” (seseorang itu kelak akan bersama siapa saja yang dicintainya).

Jika kita mencintai Al Qur’an, maka kelak kita akan bertemu dan bersanding dengan yang kita cintai (Al Qur’an). Maka riwayat-riwayat ini mendorong kita semua untuk mencari jalan dalam mencintai Al Qur’an. Janganlah seorang Muslim berhenti, istirahat, atau merasa santai; sebelum dia menemukan jalan untuk mencintai Al Qur’an.

PRINSIP MENCINTAI  AL-  QUR’AN

Ada beberapa prinsip penting dalam mencintai Al Qur’an, yaitu sebagai berikut:

[1]. Kita bisa mencintai Al Qur’an dengan membacanya (tilawah), atau menghafalnya (tahfizh), atau memahami isinya (tafhim), atau mengajarkannya (ta’allum), atau melakukan studi atasnya (dirasah).

[2]. Pilih salah satu dari cara yang paling memungkinkan kita lakukan, sesuai kesempatan yang ada, kemampuan yang dimiliki, serta kebutuhan yang paling urgen bagi kita. Boleh juga dilakukan kombinasi dua cara atau lebih.

[3]. Hendaknya kita setiap hari (daily) terus berinteraksi dengan Al Qur’an, sesuai cara yang telah kita pilih. Usahakan, jangan sekali pun lalai dari berinteraksi dengan Al Qur’an, meskipun hanya sedikit yang kita peroleh. Prinsipnya, amal terbaik di sisi Allah ialah yang dawam (kontinue), meskipun sedikit jumlahnya. Dalam riwayat disebutkan: “Adwamuha wa in qolla” (yang terus-menerus, meskipun sedikit). Perkara yang dihargai disini ialah KONSISTENSI kita, bukan kuantitas amalan.

[4]. Lakukan upaya membaca, atau menghafal, atau memahami, atau studi secara runut dari awal sampai akhir; maksudnya, dari sejak Surat Al Fatihah sampai Surat An Naas. Jangan meloncat-loncat, jangan serabutan; jalan bolak-balik dari depan ke belakang, lalu belakang ke depan; pokoknya bersifat runut dari awal sampai akhir. Mengapa demikian? Karena memang urutan-urutan itu telah ditetapkan oleh Allah Ta’ala; setiap bulan Ramadhan Jibril ‘Alaihissalam selalu memeriksa bacaan Al Qur’an Nabi. Urut-urutan ini harus kita hormati dan agungkan, sebagaimana Allah Ta’ala dan Rasul-Nya telah meridhai urut-urutan itu.

[5]. Jika Anda sudah menemukan cara terbaik dalam mencintai Al Qur’an; sesuai keadaan Anda, kemampuan yang Anda miliki, sesuai kebutuhan paling urgen, sesuai kesempatan yang ada; dan Anda mulai mendapatkan banyak keberkahan dari upaya mencintai Al Qur’an ini; maka pelihara amal Qur’ani harian ini sampai engkau berjumpa Rabb-mu. Pelihara terus, pelihara sekuat tenaga, secara konsisten, sampai kita benar-benar menjadi sahabat Al Qur’an. Bisa jadi, suatu masa kita akan mengubah cara kita; tidak mengapa, sebab memang hal ini termasuk bagian dari keluasan agama kita; namun nanti setelah memilih cara baru, harus konsisten juga. Pendek kata, jangan sampai kehilangan amal Qur’ani harian ini.

 

Sumber:

(Abinya Syakir)

Wikipedia quran

 


Artikel Terkait